Thursday, August 04, 2011

Materi Pendidikan Dasar

SURVIVAL

Survival berasal dari kata survive, artinya perjuangan untuk tetap hidup. Secara global survival adalah tindakan untuk mempertahankan hidup di alam bebas dari berbagai keadan dan lingkungan (kondisi) yang darurat dengan segala keterbatasan yang ada. Orang yang berada dalam situasi survival disebut survivor.

Faktor Penyebab

a. Kehabisan perlengkapan disuatu tempat atau ekspedisi.

b. Kecelakaan dalam suatu perjalanan atau ekspedisi.

c. Tersesat .

d. Hal-hal yang tidak terduga (kekurangan pangan,oksigen,dll)

Faktor penting untuk tetap hidup.

a. Kemauan untuk tetap hidup (sikap mental).

b. Kondisi fisik dan perlengkapan yang dapat membantu.

c. Pengetahuan dan keterampilan.

SIKAP MENTAL

Kemauan untuk tetap hidup adalah faktor yang sangat utama untuk keluar dari situasi survival. Ada beberapa hal yang sangat penting untuk diperhatikan agar kita tetap hidup, yaitu:

· Size up the situation = pandai-pandailah melihat situasi.

· Under baste make waste = jangan tergesa-gesa.

· Remember where you are = ingat dimana anda.

· Vlungish fear and panic = kuasai rasa takut dan panik.

· Improvice =perbaiki keadaan dari segala kesulitan.

· Value living = hargai hidupmu.

· Act like the setive = bertindaklah sewajarnya.

· Learn basic skill = pelajari keterampilan dasar.

1. Aspek psikologis suatu survival

a. Penyelesaian suatu situasi survival, membutuhkan tingkat ketahanan emosi dan kepercayaan, sehingga dapat menyelesaikan problem mempertahankan hidup.

b. Menyadari akan kepentingan hidup, sehingga dapat mempertahankan hidup, maka perlu mengatasi beberapa problema dalam situasi survival.

2. Tekanan yang timbul pada situasi survival

a. Stress mental dan fisik (panik dan kelelahan).

b. Rasa takut, untuk mengurangi rasa takut maka perlu belajar untuk mengatasi rasa takut terhadap gunung atau rimba

c. Rasa sakit, luka dan penyakit.

d. Rasa haus ditimbulkan karena rasa takut.

e. Rasa lapar ditimbulkan karena rasa takut dan haus yang biasanya memberi efek kurang gizi (merosotnya gerakan otot dan kondisi, pusing, berkunang-kunang, pingsan dan lain-lain)

f. Rasa panas dan dingin

g. Rasa bosan (masa bodoh, depresi, frustasi )

h. Rasa terisolasi (sunyi dan terkurung sendiri )

i. Kelainan tingkah laku ( tergantung situasi dan kondisi si survivor)

3. Masalah yang dihadapi dalam kehidupan alam bebas

a. Keadaan alam (cuaca, kondisi medan)

b. Keadaan diri sendiri (fisik, mental, ketrampilan dan pengetahuan)

c. Makhluk hidup lainnya ( manusia, binatang dan zoology )

Penting Untuk Di Ingat

Cuaca Dingin

Pepatah Mengatakan “ Dingin adalah pembunuh”. Berdasarkan laporan, angka kematian terbesar adalah karena terjadi pada suhu 0-10 derajat C. sedangkan manusia mempunyai panas tubuh normal 36-37 derajat C. Dimana temperature ini hrus dipertahankan. Jika pengurangan suhu tubuh 1-2 derajat C dari suhu normal, ini dapat menyebabkan suatu kematian (Hipothermin). Produksi panas tubuh dihasilkan dari makanan jadi dapat mencapai panas tubuh normal. Panas dapat keluar dari tubuh manusia melalui lima cara :

a. Respirasi (pernafasan)

b. Evaporasi (penguapan = keringat)

c. Konduksi (penghantar melalui kontak : kontak langsung dengan tubuh)

d. Konveksi (penghantaran : panas api)

e. Radiasi ( Pancaran : sinar matahari)

Cuaca Panas

Panas tidak sebahaya dingin tetapi harus di ingat-ingat “panas menyebabkan kematian”. Dehidrasi adalah kekurangan cairan dalam semua sel tubuh. Bila penguapan cairan ini terjadi pada organ tubuh yang fital (otak) maka akan menyebabkan kematian.

Penyelesaian Situasi Survival

Penyelesaian situasi survival membutuhkan tingkat kekuatan emosi dan spirit yang tinggi, kepercayaan terhadap agama sangat berpengaruh dalam memperbesar kekuatan emosi dan spirit untuk tetap hidup, dimana :

a. Setiap orang mempunyai kewajiban moral dan etika untuk mengatasi permasalahan

b. Kekuatan untuk mengatasi rasa takut dan ragu harus datang dari diri sendiri

c. Kepercayaan pada kemampuan diri sndiri akan memperbesar kemauan hidup.

d. Kepercayaan kepada agama atau Tuhan Yang Maha Esa merupakan sumber kekuatan pribadi dalam mengatasi tekanan yang timbul pada situasi survival.

Jadi, dalam menghadapi situasi survival hal yang terpenting adalah kemauan, pengalaman, dan pengetahuan dengan memakai akal sehat dalam bertindak ( berfikir merencanakan, memperhitungkan, evaluasi dan kerjakan).

PENGETAHUAN DAN KETERAMPILAN

Secara sederhana survival memerlukan tempat berlindung, air, makanan, dan api serta mengatasi tekanan atau stress yang muncul. Dimana tekanan atau stress harus diatasi lebih dulu dengan bersikap tenang, jangan panik, dan tekanan emosi yang lain. Setelah itu pilihlah mana yang didahulukan, antara mencari tempat perlindungan, makan, minum, atau membuat api. Karena keempat factor tersebut dibutuhkan dalam survival agar tetap hidup.

1. Tempat perlindungan (Bivoac/shelter)

Tujuan : Tempat perlindungan yang nyaman dalam keadaan darurat untuk melindungi diri dari factor alam dan lingkungan dimana kita belum dapat menentukan kapan kita dapat keluar dari situasi tersebut, maka kita harus memelihara kondisi tubuh kita dan salah satunya adalah dengan membuat perlindungan. Kondisi fisik survival akan menurun 80 % bagi orang yang terluka pada 24 jam pertama, dan yang tidak terluka setelah 3 hari pertama.

b. Materi penunjang :

Dalam membuat bivoac ada beberapa macam materi yang dipakai, dan dibagi 2 yaitu :

1. Bahan dari alam:

· Pohon utuh/tumbang

· Daun-daunan

· Gua /lubang

2. Bahan yang kita bawa:

· Ponco/jas hujan

· Ransel

· Parasut

· Tali

· Pisau/golok , dll.

c. Cara membuat bivoac / shelter

Periksalah bahan yang kita bawa dan amati keadaan sekitarnya. Sesuaikan bivoac yang akan kita buat dengan bahan yang anda bawa serta lokasi yang anda pilih. Sesudah itu anda mencoba menyempurnakan dengan bahan yang ada di alam.

PERHATIKAN…..

§ Jangan membuat bivoac terlalu tinggi !

§ Buatlah pagar, parit, dan perapian !

Ada beberapa bivoac yang dapat dibuat :

1. Tenda standard

tali direntangkan dan diikat antara 2 pohon, kemudian diatasnya ditaruh ponco/parasut

2. Bivoac sisi terbuka

mempergunakan batang kayu dan daun-daunan pada batang yang roboh untuk sisinya yang masih terbuka. Untuk alasnya sebarkan daun-daun dan ranting-ranting kecil ini akan membuat hangat .

3. Gua

periksa dulu dengan membuat api dimulut gua tersebut, karena biasanya binatang segan dengan asap dan api (misal : serangga, ular, harimau, dsb)

Yang harus diingat dalam membuat bivoac :

· diatas tanah yang padat dan tidak berlumpur

· jangan dekat dengan pohon yang sudah tua

· jangan didaerah lintasan binatang

· usahakan menghindari hembusan angin, terutama didaerah lembah, tikungan, puncak ketinggian

· usahakan dekat dengan sumber air, tetapi jangan terlalu dekat

· perhatikan keadaan medan, seperti tanah longsor, dekat dengan sumber makanan

· bivoac jangan sampai bocor

2. AIR

Dalam keadaan survival maka air adalah factor yang sangat penting.

Perlu Di Ingat

Dengan air saja orang dapat hidup, tetapi tanpa air rata-rata orang dapat bertahan 2-5 hari (tidak terluka). Dalam hutan tropis di Indonesia ini, air dibedakan yaitu antara air yang perlu dimurnikan dan air yang dapat digunakan secara langsung.

Yang harus diperhatikan dalam mencari air.

Ketika anda menemukan air, periksa apa anda yakin akan kebersihan dan kelayakannya untuk digunakan. Maka harus diperhatikan dalam mencari air :

1. Warna

Jika air itu berwarna bening atau jernih, dapat diminum dan ketika air itu berwarna cokelat, hitam, merah, atau kehijau-hijauan, maka air tersebut mengandung logam berat. Air tidak dapat diminum.

2. Temperatur

Jika didaerah gunung berapi (vulkanik) sumber air terasa panas maka jangan diminum karena keadaan belerangnya tidak diketahui. Tetapi kalau airnya dingin dapat diminum.

3. Kadar garam

Jangan terlalu banyak meminum air yang mengandung garam, mengingat akan sifat garam akan menarik air atau cairan tubuh (dehidrasi).

Syarat air sehat : tidak berasa, tidak berbau, tidak berwarna

Sumber Air

  1. Air yang segar yang tidak perlu dimurnikan

· Air hujan : ditampung dengan ponco atau daun embun

· Rotan, bambu muda dan palem : potonglah setinggi mungkin kemudian potong bagian bawah yang dekat dengan tanah, air yang menetes dapat ditampung atau langsung diminum.

· Di pokok-pokok bambu yang berlubang

· Sungai yang jernih airnya dan mengalir

· Lumut dan bunga kantong semar

  1. air yang dimurnikan atau dimasak

· lubang-lubang air perlu diperhatikan warnanya

· sungai yang tidak jernih

· air yang tergenang

· air dari galian pasir di pantai

· bekas air terjun atau tebing

Perlu Di Ingat

Apabila persediaan air kurang dari 0,5 liter, jangan memakan makanan yang berlemak atau banyak memerlukan air.

  1. MAKANAN

Bila persediaan makanan habis, di alam tersedia bahan makanan. Untuk dapat menemukan bahan makanan dan binatang yang dapat dimakan, maka perlu pengetahuan khusus mengenai Botani dan Zoologi praktis. Tujuan mempelajari Botani dan Zoologi praktis adalah untuk mengenal lebih dekat akan jenis sifat tumbuhan (Botani) dan binatang (Zoologi) yang dapat dimanfaatkan sebagai bahan makanan darurat dalam situasi survival.

Hutan di Indonesia kaya akan bahan hasil hutan yang berguna bagi manusia, asalkan kita mengenal jenis, sifat dan bagian yang dapat digunakan.

A. Pedoman praktis yang dapat digunakan survivor untuk mencari bahan makanan tumbuhan ( Botani ) yang dapat digunakan.

Tumbuhan hutan dapat dimanfaatkan dalam berbagai bentuk seperti bahan makanan, alat keperluan hidup, obat-obatan, dll. Bagian tumbuhan yang dapat dimakan : Buah, biji, daun muda, bunga, batang, akar, dan umbi. Tidak semua jenis tumbuhan atau tanaman tidak bisa dimakan, untuk itu ada beberapa pedoman yang dapat dipergunakan, yaitu :

· Makanan binatang menyusui dapat dimakan oleh manusia khususnya monyet.

· Mempelajari akan sifat tumbuhan yang mengandung racun.

Pedoman praktis yang dapat dipakai untuk mengenal tumbuhan yang mengandung racun, yaitu :

  • Warna : hindarilah warna yang mencolok
  • Bulu: biasanya terdapat pada permukaan kulit daun, batang, dan buah sebaiknya dihindari
  • Sebelum kita makan, terlebih dahulu dicicipi atau dioleskan pada kulit. Bila menimbulkan rasa gatal atau pahit, hindarilah.
  • Kalau kita punya logam, oleskan pada logam tersebut. Jika menimbulkan warna hitam pada logam, hindarilah
  • Tumbuhan yang mengandung racun umumnya mempunyai daun yang tidak teratur.
  • Jangan memakan hanya satu jenis tumbuhan atau buah.

Jenis tanaman/tumbuhan yang dapat dimakan :

  • Jamur-jamuran

Tumbuhan jamur ada yang beracun, ciri-cirinya :

1. Batang bawahnya berselubung atau bergelang

2. Berbintik merah ataupun kuning

3. Pada malam hari bersinar

  • Pakis

Pada ujung dan tunas sari tumbuhan ini dapat dimakan ( pucuk yang melingkar ). Bulunya kadang menyebabkan rasa pahit, maka harus dimasak dulu. Jenis ini gizinya rendah.

  • Umbi-umbian

Jenis tumbuhan menjalar, dimana akarnya berupa umbi-umbian. Terhadap jenis ini hati-hatilah. Ada jenis singkong yang beracun.

  • Bambu-bambuan

Rebung bambu yang tinggi kurang dari 30 cm dengan dimasak. Hindari rebung yang berwarna keunguan atau kehitaman.

  • Pandan

Pandan hutan dapat dimakan tengahnya.

  • Rumput-rumputan

Bagian yang masih muda, direbus agar mudah dicerna dan terbebas dari bakteri.

Tumbuhan yang dapat dimakan antara lain :

§ Ganyong : umbinya

§ Daun nyalindung/tapak kuda : daun mudanya

§ Bayam duri, bayam merah : daun mudanya

§ Selada air : daunnya atau diminum airnya

§ Pohon sintrong : daun mudanya

§ Pohon akar wangi :diambil akarnya kemudian dimasak dengan air diminum sebagai obat sakit perut

§ Gelagah : dimakan umbinya

§ Arbei / sroberi hutan : dimakan buahnya yang matang

§ Cocondet : dimakan buahnya

§ Pisang hutan : dimakan buah dan umbinya

§ Pohon congkor : dimakan batangnya yang berwarna putih

§ Karendong : dimakan batangnya yang berwarna putih

§ Kaliasa, tembelekan : yang dimakan buahnya

§ Begonia, daun bikun : tangkai daunnya yang berasa asam mentah atau direbus, juga bunganya

§ Paku tiang : pucuknya yang melingkar, direbus berulang-ulang

§ Rumput gajah : dimakan batang dan daunnya

§ Jambe hutan : bagian dalamnya

§ Rumput teki : dimakan umbinya

§ Alang-alang : dimakan akarnya

§ Santan : dimakan buahnya

§ Teh gunung : dimakan pucuk daunnya yang berwarna merah

§ Pohon kecubung : daunnya sebagai obat sesak napas

§ Rasamala : dimakan buah dan daunnya

§ Babandotan : dimakan daunnya

§ Putri malu : dimakan daunnya’

§ Bonje : dimakan umbinya

§ Talas : dimakan umbinya

§ Pohon damar : dimakan daun muda dan buah bagian dalam

Tumbuhan yang harus dihindari karena beracun antara lain :

§ Rengas, terdapat di hutan Indonesia, daunnya seperti daun mangga yang berbulu halus, getahnya menyebabkan kelumpuhan

§ Shrychinine, tumbuhan liar, bijinya dapat mematikan

§ Chowit, terdapat di semak-semak, bulu pada buah dan bunganya dapat menyebabkan rasa sakit dan buta

§ Pohon netle, terdapat di genangan air, beracun dan sangat berbahaya meskipun hanya disentuh

§ Apel duri, sejenis rerumputan yang beracun

§ Pangi, bijinya membahayakan

§ Cendawan/jamur

§ Pohon Tuba

Beberapa bagian tumbuhan untuk keperluan hidup antara lain digunakan untuk :

Membuat bivoac, membuat tali, membuat api, dan menangkap binatang.

B. Pedoman Praktis yang dapat digunakan Survivor untuk mencari bahan makanan binatang ( zoologi )

Habitat binatang di hutan berupa Vertebrata dan Invertebrata. Hutan hujan tropis di Indonesia baik hutan primer dan hutan sekunder yang berupa hutan produksi atau dapat pula berupa semak belukar. Kondisi seperti ini menyimpan organisme sangat tinggi termasuk jenis binatang.

Berikut ini diuraikan contoh binatang yang membahayakan maupun yang bermanfaat yang mungkin ditemukan.

§ Hewan vertebrata yang membahayakan dan dapat mematikan :

· Hewan predator besar yang berupa mamalia : harimau tutul, harimau loreng, harimau kumbang.

· Hewan bukan predator tetapi bersifat predator jika terkejut atau terganggu : banteng, celeng, anoa, beruang.

· Dari golongan reptilia yang menyerang dan mungkin memakan manusia adalah ular sanca dan buaya. Ular lain tidak besar tapi cukup mematikan. Hewan ini termasuk dilindungi.

Ular yang biasanya dapat mematikan manusia antara lain : ular sendok, ular belang, ular tanah.

Ular yang biasanya tidak mematikan tetapi dapat membuat sakit : ular hijau, ular cincin emas, ular cabe.

§ Hewan vertebrata yang berguna :

Yang dimaksud berguna disini adalah hewan yang dapat dijadikan bahan makanan dalam keadaan terpaksa. Yang termasuk hewan berguna dari jenis mamalia : kelinci, rusa, kijang, dll. Dari jenis reptilia : kadal, ular, kura-kura, biawak, dll. Jenis burung juga dapat dijadikan bahan makanan tetapi sukar ditangkap.

§ Hewan Invertebrata yang dapat membahayakan dan mematikan :

· Lipan, hewan ini panjangnya sampai 25 cm, makanannya berupa hewan kecil. Sepasang kakinya yang paling depan merupakan penusuk yang berbisa. Bisanya menimbulkan rasa sakit, kadang parah dan hewan-hewan kecil sebagai mangsanya

· Kalajengking, hewan ini mempunyai capit yang kuat, pada ujung abdomen pada bagian belakang terdapat alat penyengat. Sengatannya menyebabkan rasa sakit, tapi di Afrika ada kalajengking yang sengatannya bisa mematikan.

· Lebah, lebah hutan mirip dengan lebah madu tetapi lebih besar, lebih agresif, sengatannya berada pada ujung belakang abdomen dan menimbulkan rasa sakit dan bengkak.

· Penyengat lainnya. Ada beberapa penyengat yang hidup di pohon, misalnya Vesap Tropica, sarangnya tergantung di dahan. Ada sarangnya ditanah, misalnya Vesap Aurasia dan sering dijumpai di pegunungan.

· Semut api. Mirip semut merah dengan ujung belakang hitam, sarangnya di rongga pohon dan sangat agresif.

· Semut besar. Semut ini dimungkinkan di hutan primer di Indonesia. Sarangnya di batang yang mati, lebih aktif di malam hari.

· Rayap. Rayap yang mengganggu manusia misalnya Macrocasmus karbonatrius, kalau menggigit sulit dilepas kecuali dengan memotong kepalanya dan mencabut rahangnya.

· Lintah, hewan ini hidup di air yang tergenang di persawahan. Ukurannya agak besar, kalau menjulur bisa sampai 20 cm. gigitannya menimbulkan yang sukar berhenti dan menyedot darah .

· Pacet, semacam lintah yang hidup dihutan yang lembab, mangsanya berupa hewan vertebrata, gigitannya terasa sakit dan gatal, menimbulkan bekas luka dan pendarahan yang lama.

· Caplak, dijumpai di semak-semak, mangsanya adalah hewan vertebrata atau manusia untuk dihisap darahnya. Gigitannya sukar dilepaskan karena bagian penusuknya mempunyai duri yang arahnya terbalik. Bagian sensitif, gigitannya menimbulkan rasa demam.

· Tungau. hewan kecil, gigitannya menimbulkan rasa gatal.

· Nyamuk. Di hutan jumlah dan macamnya banyak, gigitannya menimbulkan rasa gatal dan berisik. Pada siang hari jenis Aides aktif menggigit. Nyamuk dapat menjadi vektor penyakit malaria, kaki gajah dan bermacam virus lainnya. Nyamuk akan dapat dicegah dengan membuat api.

§ Hewan Invertebrata yang dapat dimakan antara lain : cacing, keong, bekicot, dll.

4. API

Jika kehabisan korek api serta bahan bakar maka dapat dimanfaatkan : ranting atau daun kering yang dapat dimanfaatkan sebagai penyala api, bubuk pohon palem, bubuk kayu yang dibuat serangga. Sobekan kain kering yang perlu diperhatikan jangan membuat api terlalu bbesar tapi buatlah api kecil beberapa buah, ini lebih baik dan memberikan panas yang baik daripada api yang besar.

Dalam survivial api adalah sangat penting karena mempunyai fungsi sebagai penghangat, memasak dan mengusir binatang

a. Cara membuat api

1. dengan bantuan sinar matahari

pakailah lensa cembung , dimana titik api lensa mengenai bahan penyala api. Lensa dapat berupa kaca pembesar, lensa kamera SLR, lensa teropong, lensa senter, lensa kacamata, teleskop, dll.

2. gesekan bambu dengan bambu

bamboo penggosok harus lebih panjang dari pada bambu yang akan di gosok, yang dipakai adalah kulit luarnya. Gosokan bambu dalam kedudukan vertical dengan horizontal, sehingga bamboo vertical menjadi panas dan segera diletakkan bahan penyala api, cara menggosok seperti menggergaji.

3. Gesekkan Kayu dengan Kayu

dipakai dua buah kayu kering yang satu menggosok dan satunya digosok, cara menggosok seperti orang menyambal.

4. Busur dan Gurdi

buatlah busur yang kuat dengan tali sepatu atau tali lain. Gurdikan kayu keras pada kayu lain hingga terlihat asap lalu beri bahan penyala api.

5. Tali Api

gunakan seutas rotan yang kering dengan diameter kurang lebih 0,5 M dan kayu kering. Belah dan ganjal kayu itu dengan batu, letakkan di atas tanah, letakkan bahan penyala api pada belahan tadi dan mulailah menarik rotan tersebut berulang-ulang pada penyala api sampai timbul asap.

6. batu api dan baja

bahan penyala api di dekatkan pada batu dan menggosokkan batu tersebut dengan baja sehingga keluar percikan api.

Berikut langkah-langkah yang bisa dilakukan oleh survivor dalam mempertahankan hidup :

Setelah mendapatkan tempat berlindung , makanan, air, dan api maka ada dua alternatif:

a. tetap tinggal di tempat

· Dengan harapan akan ditemukan oleh tim penolong

· Kondisi survivor tidak memungkinkan untuk melanjutkan perjalanan

· Posisi mudah dilihat dari udara dan mudah ditemukan di darat.

· Persediaan makanan dan minuman cukup

· Tidak terlihat adanya tanda-tanda yang membahayakan seperti gangguan binatang buas, serangga, suku terasing

· Mempunyai shelter atau bivoac

b. mencari jalan keluar

  • Tentukan posisi anda
  • Carilah tempat yang tinggi
  • Sebaiknya membawa perbekalan makanan yang bisa kita dapatkan
  • Perhitungkan tipuan medan
  • Sebaiknya berjalan pada siang hari
  • Untuk pegunungan, sebaiknya lintasan melalui punggung gunung
  • Buatlah api setiap menetap, karena api selain untuk mengusir hawa dingin dan memasak juga dapat digunakan sebagai isyarat
  • Kalau menemukan medan terbuka, gunakan isyarat atau tanda-tanda darurat seperti cermin, asap, tanda yang mencolok yang dapat dilihat dari jauh

Kita bisa juga memakai tanda-tanda alam yang dapat membantu mengambil keputusan :

1. jika langit berwarna cerah waktu matahari akan terbenam, maka besok hari akan terang

2. warna kuning pada waktu matahari akan terbenam, besok akan ada angina kencang

3. embun pada pagi hari menandakan cuaca akan terang pada hari itu

4. terang di kaki langit menandakan hari akan terang

5. fajar dikaki langit menandakan hari akan terang

6. fajar merah menandakan akan terang

7. fajar matahari tinggi pada kaki langit menandakan akan ada angina pada waktu itu

8. awan-awan berkepul halus, menandakan hari akan terang

9. awan mengepul dengan garis, menandakan akan ada angin hari itu

10. awan berkepul halus tanpa batas, menandakan akan ada angin hari itu

11. langit berwarna merah pada waktu fajar, jika mendung pada pagi hari maka sorenya akan turun hujan, jika mendung jam 13.00 maka dua jam lagi akan turun hujan pada hari itu juga

Berikut beberapa perlengkapan survival :

§ Pisau

§ Minyak komando. Manfaat dari minyak komando adalah untuk menjaga agar kulit tidak luka, lecet akibat perjalanan jauh. Bahan : bawang merah, minyak kelapa, pisau, botol untuk menyimpan. Cara membuatnya : bawang merah diiris kecil, dimasukkan dalam botol yang sudah ada minyak kelapa. Biarkan 15 menit dan campurkan. Siap pakai dengan mengoleskan pada permukaan dan telapak kaki

§ Tidur kalong. Tujuannya untuk menghindari dari serangan binatang buas selama kita istirahat/tidur. Alat-alatnya : tali tubuh (webbing), karabiner, pisau/golok tebas, alat Bantu lainnya (ponco, senter, topi rimba, dll ). Caranya: ikatkan tali tubuh pada badan sedemikian rupa sehingga kedua ujung tali tersisa agak banyak dan ikatan terasa nyaman tetapi kuat. Pilih pohon yang kuat, ikatkan kedua ujung didua cabang yang berlainan dan kuat. Siapkan pisau atau golok untuk menjaga kemungkinan adanya binatang melata diatas pohon.

§ Kompor komando. Tujuannya adalah membuat alat masak dalam keadaan survival dengan bahan-bahan murah dan sederhana. Alat dan bahan : kapur tulis, lilin, kaleng bekas, alat Bantu. Caranya : ambil kaleng bekas dan potong bagian atasnya, tinggi kaleng 1/3. kemudian ambil lilin secukupnya yang sudah dipotong kecil-kecil. Ambil kapur satu batang dipatahkan menjadi tiga bagian lalu masukkan semuanya dalam kaleng sehingga lilin mencair, bila sudah mencair tunggu sampai membeku lagi. Setelah membeku kompor siap digunakan.

§ Jerat/trap. Tujuan : jerat dalam keadaan survival sebagai alat Bantu untuk dapat lebih cepat menangkap hewan untuk dijadikan makanan. Alat dan bahan : tali, ranting (pohon), jaring,pisau, umpan, alat Bantu. Cara : terlampir dalam gambar.

Alat penting lainnya:

SURVIVAL KIT.

fungsi : sebagai alat Bantu yang dipakai dalam kondisi survival untuk mempertahankan hidup, yang kita bawa.

Macam peralatan : peralatan pancing, pisau lipat, peralatan makan, kain, tissue, benang, jarum, peluit, kancing, resleting, gunting lipat, lup, gunting kuku, pencabut bulu, sisir, tali raffia, karet gelang, peralatan tulis, lem, isolasi, kater, peniti, cotton bud, kapas, korek api, kaca mata hitam, jam tangan, tali sepatu,dll.

Catatan

Sebagai bekal yang terutama dalam kondisi survival adalah kemauan, pengalaman dan pengetahuan, maka anda bisa bertahan hidup. Hindari tindakan diluar batas kemampuan kita.

PEMBERANI, DEDIKASI, LOYAL TINGGI.

MAKUMPALA BRAVO…….!!!

 
Blogger Templates